in

Percepat Pertumbuhan Ekonomi Nasional, Kemenko Perekonomian RI Gandeng Pemuda Muhammadiyah

PEMUDAMUHAMMADIYAH.ORG, BOGOR – Mempercepat pertumbuhan ekonomi yang berjalan lambat karena terdampak pandemi, Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah menjalin kerjasama Edukasi Keuangan dengan Kemenko Perekonomian RI, Senin (22/3).

Bertempat di Grand Savero Hotel Bogor, acara edukasi menyasar implementasi Keuangan Inklusif bagi pelaku usaha dan UMKM dari kalangan kader Pemuda Muhammadiyah di seluruh Indonesia.

Keuangan Inklusi sendiri adalah akses bagi setiap orang atau bisnis untuk bisa memanfaatkan produk ataupun layanan keuangan dari transaksi, pembayaran, tabungan, kredit hingga asuransi.

Tersedianya lebih dari 28 ribu kader Pemuda Muhammadiyah di seluruh Indonesia dianggap penting untuk mempercepat program pertumbuhan ekonomi nasional.

Dibuka secara daring oleh Menteri Koordinator Perekonomian RI Airlangga Hartarto, dalam acara ini turut dilakukan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) yang disertai dengan penyerahan simbolik dukungan mitra terkait terhadap Kader Pemuda Muhammadiyah.

Penyerahan simbolik itu antara lain Pembiayaan Syariah ACMI kepada Usaha PP Muhammadiyah, digitalisasi keuangan inklusi Layanan Syariah Link Aja, penyerahan 100 kur BSI dan 1000 buku tabungan BSI untuk pelaku UMKM Pemuda Muhammadiyah, dan penyaluran 4000 tabungan emas berikut 1000 keagenan Syariah.

Bendahara Umum PP Muhammadiyah Zaedi Basiturozak menyampaikan terimakasih terhadap kepercayaan Pemerintah melalui mitra yang terlibat seperti Pegadaian Syariah, Bank Syariah Indonesia, Layanan Syariah Link Aja, SNKI, Asosiasi CEO MM Indonesia.

Zaedi berharap, sinergi dengan PP Pemuda Muhammadiyah mampu menggerakkan roda ekonomi nasional terutama di sektor UMKM secara lebih cepat.

“PP Pemuda Muhammadiyah menyambut baik upaya pemerintah membangun sinergi permodalan dalam rangka meningkatkan atau mendampingi UMKM sehingga harapannya mereka bangkit dan pulih di tengah situasi pandemi ini,” ujarnya.

Sementara itu Ketua Ekonomi PP Pemuda Muhammadiyah Horo Wahyudi mengungkapkan bahwa acara edukasi ini termasuk dalam rangka bangun Gerakan Pengusaha Berkemajuan yang telah digagas PP Pemuda Muhammadiyah melalui beragam program.

Dengan adanya MoU, Horo mengungkapkan ke depan kader-kader Pemuda Muhammadiyah di tiap daerah Seindonesia akan digerakkan menjadi agen produk Ekonomi Inklusif terkait, baik dari Pegadaian Syariah maupun Perbankan Syariah.

“Acara ini targetnya adalah bagaimana teman-teman Pemuda apalagi yang bergerak di UMKM lebih terfokus dan faham tentang keuangan syariah dan kemanfaatannya. Kedua, bagaimana UMKM mampu menyerap dana dari perbankan melalui bank syariah seperti BSI dan sebagainya. Harapannya teman-teman pemuda Muhammadiyah se-Indonesia dan mahasiswa lebih terbuka tentang keuangan syariah,” jelas Horo.

Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Cak Nanto turut menyampaikan terimakasih. Cak Nanto berharap lembaga terkait ikut untuk memberikan pendampingan bagi ribuan kader yang terlibat.

“Ikhtiar ini semoga dilancarkan dan saya berharap tidak berhenti pada acara ini sehingga saya berharap dukungan untuk mendidik kader-kader Muhammadiyah sebagai anak bangsa untuk berkontribusi dalam pembangunan bangsa,” pungkasnya.

Menjawab Cak Nanto, Deputi 1 Kemenko Perekonomian Iskandar Simorangkir mewakili Menko Perekonomian Airlangga Hartarto berkomitmen untuk menjalin kesinambungan kerjasama dengan PP Pemuda Muhammadiyah.

“Kami apresiasi sekali kepada Cak Nanto yang punya visi ke depan yang sangat baik untuk kemajuan dan kesejahteraan masyarakat,” tutupnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Loading…

0